10 Buku Tertua di Dunia yang Masih Ada Hingga Kini

"Kamus Mirriam-Webster mendefinisikan sebuah buku sebagai: satu set lembar kertas tercetak yang disatukan di dalam sampul, sebuah karya tulis yang panjang."

Edukasi | 19 December 2020, 03:10
10 Buku Tertua di Dunia yang Masih Ada Hingga Kini

TamanPendidikan.com - Penulisan dan kesusastraan dianggap pertama kali dikembangkan antara milenium ke-7 dan ke-4 SM. Sejak awal penulisan, berbagai macam bahan yang luar biasa telah digunakan untuk merekam teks, termasuk tanah liat, sutra, tembikar, papirus, bahkan peti mati. Jadi pertanyaan tentang buku tertua yang masih hidup sangat bergantung pada bagaimana anda mengklasifikasikannya.

Kamus Mirriam-Webster mendefinisikan sebuah buku sebagai: satu set lembar kertas tercetak yang disatukan di dalam sampul, sebuah karya tulis yang panjang. Definisi ini mengesampingkan tablet tanah liat, gulungan dan sejenisnya, meskipun banyak ahli telah memperluas definisi untuk memasukkan tulisan penting yang diikat menjadi satu di dalam sampul.

Beberapa ahli menganggap bahwa buku penting harus berisi pandangan dunia, membedakannya dari catatan akuntansi atau administrasi belaka. Kami telah mencoba mengumpulkan beberapa buku tertua yang masih ada di dunia, mencakup semuanya mulai dari buku cetak paling awal yang masih ada, hingga buku tertua yang masih ada dikutip dari wiganlanebooks.co.uk:

10. Madrid Codex
TamanPendidikan.com

Sumber: https://id.pinterest.com/pin/125186064616635306/

Ditemukan di Spanyol pada tahun 1860-an, Kodeks Madrid - juga dikenal sebagai Tro-Cortesianus Codex - adalah satu-satunya buku yang masih ada yang dikaitkan dengan budaya Maya pra-Columbus sekitar 900-1521 M. Kemungkinan besar diproduksi di Yucatán, buku tersebut ditulis dalam bahasa Yucatecan, sekelompok bahasa Maya yang meliputi Yucatec, Itza, Lacandon dan Mopan. Para ahli tidak setuju pada tanggal pasti Kodeks Madrid dibuat, meskipun dikatakan oleh beberapa orang dibuat sebelum penaklukan Spanyol pada abad ke-16. Buku tersebut saat ini disimpan di Museo de América di Madrid, Spanyol. Sumber: 1. Gambar: 1. Perkiraan umur: 494 tahun.

9. Alkitab GutenbergTamanPendidikan.com

Sumber: https://hrc.contentdm.oclc.org/digital/collection/p15878coll100

Alkitab Gutenberg, juga dikenal sebagai 42-line Bible, terdaftar di Guinness Book of World sebagai buku tertua di dunia yang dicetak secara mekanis, salinan pertamanya dicetak pada 1454-1455 M. Dicetak oleh Johannes Gutenberg, di Mainz, Jerman, bukui ini dianggap sebagai buku cetak tertua yang menggunakan jenis yang dapat dipindahkan di Barat, meskipun di Cina ada contoh pencetakan buku berabad-abad sebelumnya, seperti Diamond Sūtra. Ada 48 salinan asli yang diketahui keberadaannya, 21 di antaranya lengkap. Alkitab ini diperkiraan berusia 559 tahun.

8. Celtic PsalterTamanPendidikan.com

Sumber: https://www.scotsman.com/heritage-and-retro/heritage/scotlands-oldest-book-now-online-all-see-2984360

The Celtic Psalter digambarkan sebagai Scotland's Book of Kells. Buku Mazmur berukuran saku disimpan di Universitas Edinburgh, di mana buku ini dipamerkan untuk umum pada tahun 2009 untuk pertama kalinya. Celtic Psalter diperkirakan dibuat pada abad ke-11 M, menjadikannya buku tertua di Skotlandia yang masih ada. Anda dapat melihat halaman Celtic Psalter di situs web Universitas Edinburgh di sini. Perkiraan usia buku ini adalah 938 tahun.

7. Diamond SūtraTamanPendidikan.com

Sumber: https://www.britannica.com/topic/Diamond-Sutra

Sebuah teks suci Buddha, Diamond Sūtra dianggap sebagai buku cetak tertanggal tertua yang masih ada di dunia. Ditemukan di sebuah gua bertembok di Tiongkok bersama dengan bahan cetakan lainnya, buku ini terdiri dari karakter Tiongkok yang dicetak di atas gulungan kertas cetak abu-abu, dibungkus di sepanjang tiang kayu. Buku ini disalin oleh seorang pria bernama Wong Jei, pada Mei 868 M, atas instruksi orang tuanya, yang dicatat di akhir teks. Perkiraan umur Diamond Sūtra ialah 1.145 tahun.

6. Siddur, Buku Doa Yahudi
TamanPendidikan.com

Sumber: https://www.myjewishlearning.com/article/siddur-jewish-prayer-book/

Ditemukan pada tahun 2013, penemuan besar ketiga tahun ini, adalah 'siddur',sebuah buku doa Yahudi yang berasal dari sekitar 840 Masehi. Perkamen lengkap, masih dalam penjilidan aslinya, sudah sangat tua sehingga mengandung vokal Babilonia yang menunjuk, mirip dengan Bahasa Inggris Kuno atau Bahasa Inggris Pertengahan untuk bahasa Inggris. Hal ini memungkinkan para ahli untuk memperkirakan tanggal buku tersebut pada zaman Geonim, para pemimpin Babilonia & Talmud selama Abad Pertengahan. Perkiraan umur buku ini ialah 1.173 tahun.

5. Kitab Kells
TamanPendidikan.com

Sumber: https://mymodernmet.com/book-of-kells-digitized/

Kitab Kells disimpan di Perpustakaan Trinity College di Dublin, Irlandia, dan diperkirakan telah dibuat oleh para biarawan Celtic sekitar 800 Masehi. Buku itu adalah manuskrip buku Injil yang sangat indah, ditulis dalam bahasa Latin, berisi empat Injil Perjanjian Baru. Perkiraan usia kitab ini yaitu 1.213 tahun.

4. St Cuthbert Gospel
TamanPendidikan.com

Sumber: https://www.onthisday.com/photos/st-cuthbert-gospel

Buku utuh tertua yang masih ada di Eropa adalah St Cuthbert Gospel, dibeli oleh perpustakaan Inggris pada tahun 2012 sebagai bagian dari kampanye penggalangan dana. Buku ini dikubur dengan St Cuthbert, seorang pemimpin Kristen Inggris awal, di pulau Lindisfarne off Northumberland.

Buku ini ditemukan kembali pada tahun 1104 M, dengan sebuah prasasti ditambahkan ke sampul bagian dalam. Sekarang anda dapat melihat versi digitalnya pada buku di situs web British Library. Perkiraan usia St Cuthbert Gospel adalah 1.315 tahun.

3. Nag Hammadi Library
TamanPendidikan.com

Sumber: https://www.biblicalarchaeology.org/daily/biblical-artifacts/the-nag-hammadi-codices/

Dianggap sebagai beberapa buku berjilid tertua yang masih ada, 13 kodeks papirus bersampul kulit ditemukan pada tahun 1945 terkubur di dalam toples tertutup, oleh seorang pria lokal di kota Nag Hammadi di Mesir Hulu. Buku-buku ini berisi teks-teks Gnostik, bertanggal sekitar paruh pertama abad ke-4 Masehi. Ditulis dalam bahasa Koptik, kodeks tersebut diduga disalin dari bahasa Yunani. Kodeks Nag Hammadi saat ini ditemukan di Museum Koptik di Kairo, Mesir. Perkiraan umur buku ini adalah 1.693 tahun.

2. Tablet Emas Pyrgi
TamanPendidikan.com

Sumber: https://www.ancientpages.com/2018/11/23/pyrgi-gold-tablets-a-rare-ancient-bilingual-treasure/

Ditemukan pada tahun 1964 dalam penggalian tempat perlindungan di Pyrgi kuno, Italia, tiga lempengan emas tersebut berasal dari tahun 500 SM. terdapat lubang di sekitar tepinya, para ilmuwan mengira mereka pernah terikat menjadi satu. Dua ditulis dalam teks Etruria, satu ditulis dalam bahasa Fenisia, terdiri dari dedikasi Raja Thefarie Velianas kepada dewi Astarte di Fenisia. Piring-piring ini sekarang dipajang di Museum Nasional Etruria di Roma, Italia. Perkiraan umur piringan ini sekitar 2.513 tahun.

1. Buku Emas Etruria
TamanPendidikan.com

Sumber: https://www.pinterest.com/pin/299207968971612413/

Dianggap sebagai buku multi-halaman tertua di dunia, berasal dari sekitar 660 SM, Buku Emas Etruria ditemukan 70 tahun yang lalu saat menggali kanal di lepas sungai Strouma di Bulgaria. Buku tersebut terbuat dari 6 lembar emas 24 karat yang diikat dengan cincin. Piring-piring itu ditulis dalam karakter Etruria, dan juga dalam buku ini digambarkan seekor kuda, penunggang kuda, Sirene, kecapi, dan tentara.

Buku itu disumbangkan ke Museum Sejarah Nasional Bulgaria di Sofia, oleh seorang berusia 87 tahun tanpa nama. Etruria adalah ras orang kuno yang bermigrasi dari Lydia, yang sekarang menjadi Turki modern, menetap di Italia tengah hampir 3 ribu tahun yang lalu. Perkiraan umur buku ini sekitar 2.673 tahun.

 


Baca Berita yang lain di Google News


Story

Artikel Pilihan

Artikel Terpopuler


Daun Media Network